Hati-hati! Berikut 13 Benda Beracun di Rumah yang Berbahaya

0
1333
Hati-hati! Berikut 4 Benda Beracun di Rumah yang Berbahaya

Hati-hati! Berikut 13 Benda Beracun di Rumah yang Berbahaya – Sebagian besar benda beracun di rumah. Beberapa produk, seperti bahan pembersih, pemadam api dan pestisida, secara luas diketahui berbahaya bagi kesehatan kita.

Perlengkapan rumah tangga sehari-hari yang Anda gunakan berulangkali dengan frekuensi yang tinggi dapat menyimpan bahaya kesehatan tanpa Anda sadari. Terdapat kandungan racun dalam barang di rumah yang Anda gunakan sehari-hari yang seringkali terlewatkan.

1. Penyegar udara

Penyegar udara, baik itu dalam bentuk spritzes, semprotan, diffusers, gel atau plug-in, menjanjikan untuk menutupi bau dengan aroma yang tenang.

Namun dalam banyak kasus, penyegar udara memberikan jauh dari yang mereka janjikan.

Menurut Komisi Keamanan Produk Konsumen Amerika Serikat, penyegar udara mengandung phthalates, yakni kelas bahan kimia yang terbukti menyebabkan kanker, keracunan hati, toksisitas ginjal dan masalah reproduksi pada hewan percobaan.

Terlebih lagi, penyegar udara juga mengandung bahan berbahaya seperti formalin dan senyawa organik volatil (VOC).

2. Vinyl

Ada kepuasan tersendiri ketika menghirup sesuatu yang baru, baik itu mobil baru, lantai baru maupun sepatu baru.

Sayangnya, yang bau ‘baru’ tersebut biasanya menandakan kehadiran Polyvinyl chloride (PVC), plastik berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan.

PVC (atau vinyl) umumnya ditemukan dalam barang-barang rumah tangga sehari-hari seperti mainan dan kasur yang ditiup, tirai dan tikar mandi, serta perlengkapan pipa dan lantai.

Karsinogen dan endokrin dikenal disruptor, PVC mengandung phthalates, memimpin dan senyawa lain yang dikenal mengganggu perkembangan anak dan menyebabkan kerusakan pada hati, pernafasan pusat dan sistem saraf.

1028412philodendron-scandens-subsp-oxycardium-1024x576780x390

3. Philodendrons

Ini tanaman hias hangat sangat beracun bagi manusia dan hewan peliharaan. Bahkan, menelannya dapat menyebabkan terbakar, melepuh dan bengkak pada bibir, lidah dan tenggorokan; terbakar dan iritasi mata; bicara cadel; iritasi kulit, mual, muntah dan diare.

Menurut National Library of Medicine, bahan beracun di Philodendrons adalah kalsium oksalat, suatu senyawa kimia yang membentuk kristal seperti amplop, yang dikenal pada tanaman sebagai raphides.

Senyawa ini juga ditemukan di Peace Lilies, Calla Lilies dan Elephant Ear, antara tanaman hias umum lainnya.

4. Humidifier

Kebanyakan orang mengetahui manfaat kesehatan dari humidifier. Benda ini dikenal dapat menambah kelembaban ke udara untuk mengobati kekeringan dan iritasi kulit, tenggorokan hidung dan bibir.

Selain itu, humidifier juga dipercaya dapat menangkal penyakit seperti flu.

Tapi, apa yang kebanyakan orang tidak tahu tentang humidifier adalah ini bisa menjadi sangat beracun dari waktu ke waktu.

Menurut Badan Perlindungan Lingkungan (EPA), studi terbaru oleh EPA dan Komisi Keamanan Produk Konsume menunjukkan, humidifier kotor dapat membubarkan mikroorganisme dan mineral ke dalam ruangan udara.

Hal ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang signifikan, terutama pada orang yang menderita asma dan alergi.

Untungnya, perawatan yang tepat dan pembersihan dapat mencegah pertumbuhan dan emisi bakteri berbahaya tersebut.

5. BPA

Botol plastik biasanya digunakan sebagai tempat untuk mewadahi air. Namun, tahukah kamu bahwa bahan utama pembuat botol plastik yang disebut Bisphenol A atau BPA berbahaya bagi tubuh? Zat ini mampu meniru sifat estrogen dalam tubuh, sehingga sangat berbahaya bagi bayi dan anak-anak.

Tak jauh berbeda dengan botol plastik, toples plastik juga sangat berbahaya bagi tubuh. Bahan kimia yang digunakan untuk membuat toples plastik dapat menganggu perkembangan janin, menganggu kesuburan, meningkatkan risiko tekanan darah tinggi pada remaja, serta cacat lahir pada bayi.

Dibanding menggunakan toples berbahan plastik, sebaiknya gunakan wadah kaca atau keramik untuk menyimpan makanan. Selain itu, hindari menggunakan wadah plastik ketika Anda harus memasukkan makanan ke dalam microwave.

6. Teflon

Ternyata karpet, terutama karpet tahan noda memiliki kandungan kimia Teflon di dalamnya. Bahan kimia ini seringkali dikaitkan dengan kasus kanker dan penyakit tiroid. Untuk itu, sebaiknya pilih karpet berbahan wol untuk menghindari bahaya ini.

7. Hand Sanitizer

Hand sanitizer biasanya digunakan sebagai pencuci tangan yang praktis. Sayangnya, kandungan triclosan yang digunakan sebagai senyawa anti kuman dapat menyebabkan masalah kesuburan dan pubertas dini. Selain triclosan, senyawa kimia antibakteri lain yang digunakan dalam hand sanitizer dapat menyebabkan masalah pada pernapasan dan memperburuk asma.

8. Paradichlorobenzene, Naphthalene

Di dalam semprotan serangga ini, terkandung paradichlorobenzene, yang pernah diteliti dan terbukti dapat menyebabkan kanker pada binatang. Kandungan lainnya adalah naphthalene, yang paparan dalam jangka panjangnya dapat menyebabkan kerusakan pada sel darah merah dan menyebabkan mual, muntah dan diare.

9. Pestisida

Pestisida yang mengontrol hama ternyata juga menyimpan bahaya, terutama bagi anak-anak berusia di bawah 5 tahun yang terpapar racun pestisida.

10. Produk kayu imitasi

Produk kayu imitasi ini terbuat dari kepingan gelondongan kayu yang dikombinasi sehingga menjadi bentuk kayu imitasi. Jenis benda-benda yang terbuat dari kayu imitasi ini antara lain paneling, particle board, fiberboard dan sulation, dicampur dengan lem yang mengandung urea-formaldehyde sebagai resin. Paparan formaldehida ini dapat menyebabkan mata berair, mata terasa terbakar, tenggorokan terasa panas, sesak napas dan serangan asma. Risikonya meninggi pada produk kayu yang usianya lebih tua.

11. Bahan kimia pada printer laser

Printer laser memancarkan partikel-partikel ultra yang dapat menyebabkan masalah kesehatan serius yang juga ada kaitannya dengan partikulasi andozone VOCs. Kandungan ini dapat menyebabkan penyakit jantung dan paru-paru.

12. Cat berbahan timah

Bahan timah merupakan salah satu ancaman lingkungan yang terbesar bagi anak-anak. Meski terdapat dalam konsentrasi yang sangat rendah sekalipun, timah dapat menyebabkan masalah sistem saraf sentral, otak, sel darah dan ginjal. Cat timah sangat berbahaya bagi ibu hamil, bayi dan anak-anak karena dapat mengganggu pertumbuhan normal pada tubuh anak-anak. Bahaya cat yang mengandung timah juga akan semakin berbahaya setelah mulai terkelupas.

13. Bahan anti api

Biasanya, bahan anti api ini dapat ditemui pada bantalan dan pelapis sofa, matras, televisi dan pembungkus komputer serta papan sirkuit. Bahan anti api ini menggunakan polybrominated diphenyl ethers, atau PBDEs. Kedua jenis PBDEs masih banyak tersisa di dalam berbagai bentuk produk meski penggunaannya sudah dilarang sejak tahun 2004. Hasil penelitian menunjukkan bahwa PBDEs menyebabkan masalah gangguan pemahaman dan ingatan, jumlah sperma yang menurun dan fungsi tiroid yang memburuk. Selain itu, PBDEs juga dapat berpotensi menyebabkan kanker.

 

Baca Juga :

Sumber : kompas.com

LEAVE A REPLY