Cara membuat rumah sementara terasa seperti milik Anda

0
188

Cara membuat rumah sementara terasa seperti milik Anda

Dalam beberapa tahun terakhir, Martin terus berpindah-pindah, tinggal di California utara dan selatan serta beberapa tempat di Meksiko. Ketika pandemi melanda, dia mengunjungi San Diego selama enam bulan untuk lebih dekat dengan keluarganya. “Saya mulai menyukai tantangan untuk menyewa rumah baru setiap bulan dan menemukan cara menjadikannya milik saya,” katanya. “Saya membawa tas Trader Joe yang saya sebut ‘perlengkapan rumah’.”

Di bawah ini, Ada beberapa hal yang ada dalam perlengkapan rumahnya, ditambah pakar lainnya berbagi cara membuat ruang sementara terasa seperti milik Anda.

Bawalah bola lampu Anda sendiri
“Di Korea Selatan, kami tinggal di gedung-gedung tinggi, dan tidak ada seorang pun yang memiliki tirai,” kenang Martin. “Saya melihat ke luar jendela dan melihat semua apartemen ini diterangi dengan lampu LED yang dingin dan terang.” Untuk menciptakan cahaya yang nyaman, Martin membeli lampu dan bohlam penghangat.

Cara membuat rumah sementara terasa seperti milik Anda

Baca Juga: Beberapa Cara yang Bisa Anda Lakukan Untuk Memulai Gaya Hidup Sehat

Dia masih bepergian dengan bola lampunya sendiri. “Jika cahayanya terlalu dingin, saya menukarnya dengan bohlam yang lebih hangat dan menggantinya kembali saat saya pergi,” katanya. Lampu peri dan lampu teh murah juga dapat membuat perbedaan yang signifikan: “Lilin di meja samping tempat tidur, meja, atau meja dapur langsung mengubah nuansa ruangan.”

Jill Wheeler, seorang psikoterapis dan rajin bepergian (pada tahun 2016, ia melakukan perjalanan keliling dunia selama setahun), setuju bahwa pencahayaan adalah kuncinya. Dia secara rutin mengemas pilihannya sendiri. “Senang rasanya bisa mengontrol pencahayaan di ruangan sebelum tidur untuk memperlambat ritme sirkadian kita dan menyesuaikan diri dengan lingkungan atau zona waktu baru.”

Tambahkan tanaman hidup atau bunga segar

Cara membuat rumah sementara terasa seperti milik Anda
“Saat saya mengajar, hal pertama yang saya lakukan adalah membeli satu tanaman — atau tujuh tanaman — untuk membuat apartemen sementara saya terasa seperti rumah sendiri,” kata Martin. Sukulen kecil seringkali hanya berharga beberapa dolar di supermarket; cobalah mengelompokkan dua atau tiga di meja makan. Atau, ambil bunga potong untuk ditempelkan di toples atau botol air. “Saya suka membeli seikat kayu putih karena wanginya enak dan tetap terlihat enak meski kering,” kata Martin. Jika Anda sedang dalam perjalanan, beberapa tangkai bahkan dapat diselipkan di bawah kaca agar mobil tetap segar.

Tanaman dan bunga terlihat bagus, tapi sebenarnya lebih dalam dari itu. “Ada penelitian ekstensif yang menunjukkan bahwa tanaman di ruang hidup kita meningkatkan kesehatan mental dan suasana hati secara keseluruhan,” kata Wheeler.

Hilangkan gangguan visual
Hotel cenderung jarang didekorasi – sehingga tanaman dan lilin dapat membuat ruangan menjadi nyaman – namun jika Anda menggunakan Airbnb atau menyewakan rumah, Anda mungkin merasa terbebani oleh gangguan visual dari barang milik orang lain. “Sebagian besar rumah berantakan dan memiliki terlalu banyak barang,” kata Martin. Anda mungkin mendapati diri Anda dikelilingi oleh terlalu banyak bantal atau karya seni yang tidak menarik, dan tidak masalah jika Anda menyimpannya di lemari. Untuk menghilangkan stres karena mengingat ke mana perginya, ambil foto seperti apa tempat itu ketika Anda tiba.

“Rapikan dan atur sedemikian rupa sehingga menjernihkan pikiran dan memungkinkan Anda menenangkan pikiran dan tubuh,” kata Wheeler.

Ketahui arah Anda
Menyiapkan makanan di dapur yang asing memang menantang, jadi ada baiknya Anda meluangkan waktu terlebih dahulu untuk mengetahui arah sebelum Anda mulai memasak. “Luangkan waktu beberapa menit untuk membuka semua laci dan lemari di dapur untuk membiasakan diri dengan tata letaknya, lalu pindahkan barang-barang yang tergesa-gesa dimasukkan ke tempat yang salah saat penyewa sebelumnya sedang keluar,” saran Samantha Danahy. CEO bisnis pengorganisasian In Place di Jackson, Wyo.

Rebecca Hendrix adalah seorang terapis New York yang meninggalkan kota selama pandemi untuk tinggal selama sebulan di sejumlah lokasi. Dia masih senang bepergian dalam waktu lama (tempat praktiknya jarak jauh), dan dia belajar bahwa membawa beberapa perlengkapan memasak adalah hal yang cerdas. “Saya membawa pisau, penggorengan, dan ketel listrik sendiri,” katanya, seraya mencatat bahwa barang-barang tersebut sering kali tidak ada atau kualitasnya buruk di persewaannya. “Ke mana pun saya pergi, saya menjamin rutinitas pagi yang sama dan stres yang berkurang.”

Simpan barang-barangmu
“Buka kemasannya segera setelah Anda tiba,” saran Danahy. “Saya menggunakan laci di kamar hotel karena membongkar barang adalah cara tercepat dan paling efektif untuk merasa betah di akomodasi sementara.”

Hendrix mengetahui secara langsung dan melalui kerja sama dengan klien bahwa bepergian bisa menjadi stres karena kita meninggalkan hal-hal yang sudah kita kenal. “Sebagian besar dari kita merasa aman di rumah, namun dalam jangka waktu sementara, kita telah kehilangan rasa aman karena segala sesuatunya berada tepat di tempat yang kita harapkan, dan beberapa orang mungkin kehilangan kendali,” dia menjelaskan. “Membongkar dan mengatur barang-barang kita dapat mengembalikan rasa kendali kita.”

Siapkan diri Anda untuk tidur nyenyak
Tidur di tempat baru bisa jadi menantang, mulai dari menghadapi bantal yang rata, mengatur suhu yang tepat, hingga menghadapi suara dan bau asing. Wheeler tidak akan menghabiskan malam jauh dari rumah tanpa tiga hal: aplikasi white-noise di ponselnya, masker mata, dan semprotan linen lavender alami. “Lavender menciptakan aromaterapi yang menenangkan dan menenangkan untuk tidur dan bersantai, serta berfungsi ganda sebagai pembersih,” katanya.

Jika Anda ingin membawa selimut atau bantal sendiri, Danahy menyarankan untuk mengemasnya ke dalam karung kantong tidur, tas kompresi, atau tas luar angkasa agar barang lebih kompak dan mudah diatur.

Bawalah beberapa kenyamanan yang familiar
Salah satu cara jitu agar betah adalah dengan membawa beberapa barang favorit. “Jika Anda mengenakan jubah mandi untuk minum kopi selama dua jam di pagi hari, masukkan ke dalam kotak kemasan dan masukkan ke dalam tas Anda,” kata Danahy. Hal yang sama berlaku untuk selimut atau bantal favorit — ditambah lagi, menukar selimut atau bantal milik Anda dengan selimut atau bantal bersama yang ditinggalkan di sofa Airbnb akan meringankan beberapa faktor buruk.

SHARE